DetikHot

celeb

Lusy Rahmawati Cerita Soal Sulitnya Dapat SIM di Australia

Kamis, 08 Jun 2017 15:41 WIB  ·   Hanif Hawari - detikHOT
Lusy Rahmawati Cerita Soal Sulitnya Dapat SIM di Australia Foto: Lusy Rahmawati cerita soal mendapatkan lisensi SIM di Australia (Hanif Hawari/detikHOT)
Jakarta - Penyanyi Lusy Rahmawati mulai pindah ke Australia sejak Desember tahun lalu usai menikah dengan Soewito Chandra Widjaja. Ia pun berbagi cerita soal kehidupannya selama di sana.

Mantan personel AB Three itu langsung menyoroti sulitnya mendapatkan Surat Izin Mengemudi (SIM) di sana. Ia bahkan harus melewati enam kali tes guna memiliki lisensi tersebut.

"Waktu itu dapat SIM susah banget. Saya ikut tes SIM itu 6 kali baru saya dapat. Bayangin saja saya nyetir sudah puluhan tahun di Jakarta dan baru bisa dapat SIM Australia itu setelah tiga kali tes teori, jadi yang pertama, kedua gagal, enem kali tes praktek yang keenam baru lulus," cerita Lusy Rahmawati, saat ditemui di kawasan Tendean, Jakarta, Rabu (7/6/2017).

Lusy pun harus menempuh waktu lama untuk mendapatkan SIM lantaran setiap gagal tes harus menunggu 14 hari lagi. Hampir setiap tes, ia menghabiskan uang kurang lebih satu juta rupiah.

"Jadi di sana itu istilahnya kalau ada satu orang Indonesia, jadi pas saya datang, eh mba Lusy di sini iya saya mau bikin SIM. Mas tolongin dong mas. Kagak ada dia mau nolongin saya. Tetap harus berdasarkan prosedur. Jadi di sana peraturannya kita bisa uji coba lagi setelah 2 minggu. Jadi mesti nunggu 2 minggu baru bisa tes lagi. Nggak ada calo juga. Setiap tes 100 dollar," tutur Lusy Rahmawati.

Peraturan mengemudi di Australia juga dirasakan berbeda oleh ibu lima anak ini. Ia merasa mengemudikan mobil dengan penuh kehati-hatian.

"Dari peraturannya beda. Nyetir di sana itu kalau ditulis speed 70 Km/jam bener-bener maksimal 70 Km/jam nggak boleh lebih dari itu. Terus kita bener-bener aware sama semua rambu lalu lintas yang di kiri, kanan, di bawah. Dan di sana banyak kamera kan, jadi kalau kita ngelanggar. Belum lagi kalau ngelewatin daerah yang ada sekolahnya, itu ada signal jam-jam tertentu nggak boleh lebih dari 40 Km/jam. Mau sepi mau apa, cuma boleh 40 Km/jam," kisah Lusy Rahmawati.


(mau/nu2)

Photo Gallery
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed