DetikHot

book

Pembaca Komik Protes karena DC Sensor Gambar Vulgar 'Batman'

Rabu, 26 Sep 2018 12:21 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Pembaca Komik Protes karena DC Sensor Gambar Vulgar Batman Pembaca Komik Protes karena DC Sensor Gambar Vulgar 'Batman' Foto: DC Comics
Jakarta - Pekan lalu publik dikejutkan dengan sensor terhadap gambar vulgar dari komik 'Batman' yang diterbitkan DC Comics. Pembaca pun protes dan bereaksi keras terhadap keputusan dari penerbit.

Termasuk host sebuah acara Stephen Colbert dalam serangkaian kicauan di Twitter.

"Banyak yang menggaruk-garuk kepala atas keputusan DC Comics untuk menyensor komik dewasa. Mengapa mereka memutuskan menerbitkan DC Black Label kalau tidak memanfaatkannya, sementara yang lain sibuk membuat lelucon," kicaunya seperti dilansir detikHOT.



Sebelumnya DC Comics merilis komik 'Batman: Damned #1' di bawah label komik dewasa. Cabang dari penerbitan DC, Black Label, diharapkan menjadikan jejak baru dengan konten yang lebih dewasa.

Untuk edisi pertama yakni komik 'Batman' namun sayangnya ada dua panel komik yang menggambarkan Batman atau Bruce Wayne tanpa sehelai benang apapun. Gambar yang dianggap terlalu vulgar dihapus di versi digital saja.

Di tahun 1997, pernah ada kritikan antara kostum Batman dan Robin yang dianggap memperlihatkan puting, saking ketatnya kostum. "Kontroversi atas gambar yang vulgar seperti basa-basi tentang DC Black Label," tulis Colbert lagi.


(tia/doc)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed