DetikHot

book

Cyntha Hariadi Rangkum Pengalaman Jadi Ibu dalam Puisi

Jumat, 22 Des 2017 16:00 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Cyntha Hariadi Rangkum Pengalaman Jadi Ibu dalam Puisi Cyntha Hariadi ketika menerbitkan buku kumcer 'Manifesto Flora' Foto: Tia Agnes/ detikHOT
Jakarta - Di antara sejumlah kiprah penulis Indonesia, terselip nama Cyntha Hariadi. Penulis 'Ibu Mendulang Anak Berlari' itu muncul sebagai pemenang Sayembara Manuskrip Buku Puisi yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) pada 2015 lalu.

Lewat buku kumpulan puisi pertamanya, Cyntha merangkum berbagai pengalaman transformasi dari seorang perempuan menjadi ibu. Buku puisi pertamanya itu pula yang makin mengukuhkan kiprahnya sebagai penyair serta penulis bagi buku kumpulan cerpen 'Manifesto Flora'.

Perempuan yang pernah kuliah Media Studies di Amerika Serikat itu menceritakan menjadi seorang ibu merupakan kata kunci bagi 62 puisi yang ditulisnya selama tiga bulan.



"Puisi-puisi saya memang berangkat dari pencarian atas identitas saya sebagai perempuan sebelum dan sesudah menjadi ibu, dan jawabannya nggak ketemu-ketemu," ujar ibu satu orang anak itu, ketika mengobrol dengan detikHOT.

Perjalanan menjadi ibu seperti terangkum dalam puisi 'Dua Aku'. Ketika kau keluar dari tubuhku/ ada makhluk lain yang masuk menggantikanmu/ aku, yang tak pernah orang kenal apalagi kau/ aku, yang tak pernah aku kenal tapi menjadi aku karena kau.

Ada juga puisi yang berbunyi, "Aku anak perempuan ibuku/ aku akan menjadi ibu anak perempuanku."

Cyntha Hariadi bukan sembarang penulis. Tema yang diangkatnya diakui tim dewan juri Sayembara Manuskrip Buku Puisi DKJ Mikael Johani jarang disuarakan. Puisi yang personal itu dapat diolah menjadi karya yang berharga.


(tia/nu2)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed