ADVERTISEMENT

Perahu Pustaka di MIWF 2018, Ujung Tombak Pendidikan Indonesia

Ibnu Munsir - detikHot
Minggu, 06 Mei 2018 18:19 WIB
Perahu Pustaka Makassar International Writers Festival Foto: Ibnu Munsir
Jakarta - Selama pagelaran, Makassar Internasional Writers Festival (MIWF) 2018 di Benteng Rotterdam Makassar, yang menjadi perhatian adalah kehadiran perahu pustaka. Perahu pustaka ini menjadi garda terdepan pelopor pendidikan di Indonesia.

"Jadi dipenutupan semalam itu ada cerita soal perahu pustaka selama perjalananya setahun lamanya," kata Humas MIWF melalui sambungan Whatshappnya, Minggu (6/5/2018).

Perahu pustaka sejak 2015 lalu ini mirip perpustakaan bergerak, hanya saja perahu ini berkeliling dari satu pulau ke pulau lainya untuk memberi pendidikan di daerah terpencil melalui buku.

"Jadi dengan buku ini kita beri ilmu, karena daerah terpencil juga sangat membutuhkan pendidikan, ya dengan kehadiran perahu pustaka akses pendidikan bisa terjangkau," jelasnya.


Makassar International Writers Festival (MIWF) yang ke delapan digelar tanggal 2 - 5 Mei 2018 di Fort Rotterdam dan sejumlah kampus serta lokasi lainnya di Makassar.

Mengambil tema utama Voice/Noise, MIWF tahun ini mengedepankan sejumlah topik penting yang relevan dengan kondisi saat ini, baik di Makassar, Indonesia maupun dalam konteks global: 20 tahun Reformasi Indonesia, Pilkada Serentak 2018 dan persiapan menuju Pilpres 2019 yang membuat masyarakat kembali menyaksikan kegaduhan politik dan banjir informasi dan berita terkait pemilihan umum.

Serta tumbuhnya kerjasama-kerjasama antar-komunitas di dunia untuk merespons berbagai fenomena kemasyarakatan dan semakin maraknya kolaborasi sastra dan kebudayaan lintas-negara yang digerakkan secara mandiri oleh warga global. (dar/dar)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT