detikHot

Budaya Gendongan Bayi

Hanafi Ciptakan Ruang Pameran Budaya Gendongan Bayi Seperti 'Rahim'

Jumat, 20 Okt 2017 19:26 WIB Tia Agnes - detikHot
Hanafi Ciptakan Ruang Pameran Budaya Gendongan Bayi Seperti Rahim  Foto: Tia Agnes/ detikHOT Hanafi Ciptakan Ruang Pameran Budaya Gendongan Bayi Seperti 'Rahim' Foto: Tia Agnes/ detikHOT
Jakarta - Jika Anda berada di kawasan sekitar Monumen Nasional (Monas) singgahlah ke Museum Nasional Indonesia. Di museum yang kerap disebut Museum Gajah itu tengah dipamerkan pameran budaya 'Fertil, Barakat, Ayom' yang digelar oleh Museum Nasional Prasejarah Taiwan dan Studiohanafi.

Studiohanafi pun membuat konsep artistik di ruangan tersebut seperti 'rahim' perempuan. Direktur Program Studiohanafi Adinda Luthvianti mengatakan konsep artistiknya terbilang unik.

"Konsep artistiknya adalah bagaimana sebuah kelahiran, ruang pameran menjadi rahim," kata Adinda di sela-sela pembukaan pameran di Museum Nasional Indonesia pada Kamis (19/10/2017).



Hanafi yang merupakan perupa, di pameran kali ini bekerja sebagai direktur artistik bersama Enrico Halim.

"Saya bekerja dengan enrico halim yang sangat memuja detail dari sejarah museum taiwan tentang gendongan bayi. Saya menampilkannya dengan meletakkannya pada sejarah itu sendiri. Bukan hanya sejarah gendongan bayi tapi juga kesempatan pertemuan yg lebih luas," timpal Hanafi.

Hanafi Ciptakan Ruang Pameran Budaya Gendongan Bayi Seperti 'Rahim' Hanafi Ciptakan Ruang Pameran Budaya Gendongan Bayi Seperti 'Rahim' Foto: Tia Agnes/ detikHOT


Konsep artistik 'rahim', diakui Hanafi, sama seperti proses ketika jabang bayi berada di dalam kandungan selama 9 bulan lamanya. Lantai ruang pamer pun sengaja seperti 'mengambang' dan pengunjung tidak langsung menginjak lantai namun material diganti dengan kayu-kayu.



"Dalam display pameran tidak ada sudut-sudut karena dalam janin juga begitu, sudut berbahaya bagi anak," pungkas Hanafi.

Melalui display kontemporer dan kekinian di pameran gendongan bayi, pengunjung dapat melihat koleksi Taiwan dan Indonesia secara seksama. Mulai dari koleksi gendongan bayi, foto, narasi teks budaya, dan video bersama iringan pengantar bayi (lullaby). Untuk memperkuat tema sebagai pameran etnografi, salah satu ruang akan berisi koleksi gendongan bayi dari Dayak-Kalimantan bersama sosok ibu yang sedang menenun.

Pameran 'Fertil, Barakat, Ayom' masih berlansung sampai 29 Oktober 2017 di ruang pamer temporer Gedung B, Museum Nasional Indonesia.




(tia/tia)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com