Buku Haruki Murakami 'Underground' Picu Kontroversi Lagi
Buku Haruki Murakami Underground Picu Kontroversi Lagi
Rabu 01 Ags 2018 | 12:01 WIB

Buku Haruki Murakami 'Underground' Picu Kontroversi Lagi

Buku Haruki Murakami 'Underground' Picu Kontroversi Lagi Foto: Istimewa
Pertama kali terbit pada 1997 di Jepang, buku Haruki Murakami yang berjudul 'Underground: The Tokyo Gas Attack and the Japanese Psyche' memicu kontroversi lagi.
 

Pertama kali terbit pada 1997 di Jepang, buku Haruki Murakami yang berjudul 'Underground: The Tokyo Gas Attack and the Japanese Psyche' kini memicu kontroversi lagi. Karya novelis Jepang itu dibicarakan lantaran para pelaku dalam peristiwa yang ada di bukunya dihukum mati pekan lalu.

Buku 'Underground: The Tokyo Gas Attack and the Japanese Psyche' menceritakan hasil wawancara Haruki terhadap para korban dampak serangan gas sarin Aum Shinkriyo pada 1995 di kereta bawah tanah Tokyo. Buku terjemahan bahasa Inggris-nya pun pernah dikritik habis-habisan.

Lewat sebuah esai yang diterbitkan oleh Mainichi Shimbun pada Minggu (29/8) lalu, Murakami menentang hukuman mati.



"Sebagai argumen umum, saya mengadopsi sikap oposisi terhadap hukuman mati," tuturnya dilansir dari Guardian, Rabu (1/8/2018).

Murakami mewawancarai para korban serangan selama setahun lalu menerbitkannya di tahun 1997. Peristiwa mengenaskan di Jepang itu menewaskan 13 orang dan menyebabkan lebih dari 6 ribu orang sakit.

"Saya tidak menyatakan secara terbuka mengenai peristiwa tersebut dan bagaimana novel saya pada akhirnya memicu kontroversi lagi. Sejauh ini saya tetap menentang hukuman mati," tutur Murakami.

Menuliskan novel 'Underground', Murakami merasa ada sesuatu dalam dirinya yang berubah. Ia pun kerap mengikuti pemberitaan mengenai 13 terpidana mati yang telah dieksekusi.

"Saya juga merasakan keberadaan itu di dada saya. Keheningan terberat yang menentang kata-kata dalam diriku. Kematian mereka adalah muncul di ruang eksekusi," pungkasnya.

* * *
Related Articles
Latest Articles