DetikHot

book

Manuskrip Sajak Sapardi Djoko Damono Berisi 200 Sajak Selama 13 Tahun

Kamis, 07 Sep 2017 16:59 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Manuskrip Sajak Sapardi Djoko Damono Berisi 200 Sajak Selama 13 Tahun Perilisan 'Manuskrip Sajak' Sapardi Djoko Damono. Foto: Tia Agnes/detikHOT
Jakarta - Sapardi Djoko Damono dikenal sebagai penyair kondang Tanah Air. Syair-syair puisinya melekat dan dikenang oleh publik sampai sekarang ini. Lewat 'Manuskrip Sajak' Sapardi Djoko Damono yang diluncurkan di pameran buku tahunan Indonesia International Book Fair ada sekitar 200 sajak yang ditulisnya selama 13 tahun.

"Sejak dikumpulkan sebelum Lebaran kemarin, ternyata ada 300an sajak tapi kami seleksi lagi," ujar penyusun buku Indah Tjahjawulan, di Assembly Hall, Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta Pusat, Kamis (7/9/2017).

Sajak-sajak yang terdapat di dalam manuskrip dari tahun 1958. Saat itu, tutur Sapardi, dia sedang gemar-gemarnya menulis. Bahkan dalam satu malam, dia bisa menulis sebanyak 18 sajak.


"Lah saya masih galau-galau pas SMA dan jadi mahasiswa. Nggak bisa tidur ya nulis," ujar Sapardi Djoko Damono sembari tertawa.

Sajak yang ditulis tangan oleh Sapardi sudah dimulainya sejak tahun 1957 sampai 1970. Namun di dekade 1970-an, pria kelahiran Solo itu memilih pindah ke mesin tik.

Kini, jika ditanyakan lebih memilih menulis di mesin tik atau komputer? Sastrawan yang nyentrik dan selalu ramah pada siapapun itu dengan tegas memilih alat yang milenial.

"Komputer sajalah," tutup Sapardi Djoko Damono.
(tia/dar)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed